Bagaimana Caranya Agar Bisa Bersyukur

Salah satu pertanyaan yang paling sering ditanyakan kepada saya adalah “Bagaimana caranya bersyukur?” Jujur, pertanyaan ini menurut saya adalah pertanyaan yang sangat membingungkan. Bagaimana orang bisa tidak tahu bagaimana caranya mengucapkan “Tuhan Yesus, terimakasih atas semuanya, aku bersyukur atas semua yang terjadi”. Tentu semua orang dapat mengucapkan kalimat tersebut yang artinya semua orang tahu bagaimana caranya bersyukur. Yang jadi masalah adalah, tidak semua orang dapat dengan mudah mau dan bisa mengucapkan kalimat tersebut. Yang artinya tidak semua orang mau dan bisa untuk selalu bersyukur. Jadi sesuai judul, saya tidak akan membahas bagaimana caranya bersyukur karena semua orang tahu caranya, namun saya akan membahas bagaimana caranya agar kita semua dapat bersyukur apapun yang terjadi.

Banyak orang mengira jika keadaannya menjadi baik maka mereka akan dapat dengan mudah bersyukur. Pada kenyataannya tidak sedikit orang yang saat keadaannya menjadi sangat baik mereka lupa kepada Tuhan dan pada akhirnya tidak bersyukur juga. Lebih parahnya tidak sedikit juga yang pada saat keadaannya menjadi baik malah menuntut agar keadaannya menjadi lebih baik lagi, tidak sedikit yang malah mengeluh karena masih merasa kurang puas dengan segala kebaikan yang sudah ada di dalam dirinya.

Setidaknya ada dua keadaan yang orang sangka dapat mempengaruhinya agar dapat bersyukur. Yang pertama adalah keadaan materi yang baik, misalnya keuangan yang berlebih, punya banyak rumah, punya banyak perhiasan, punya banyak mobil, dan lain sebagainya. Yang kedua adalah keadaan tanpa masalah, banyak orang berpikir hidupnya akan sempurna jika mereka tidak mempunyai masalah. Benarkah keadaan dapat membuat kita dapat bersyukur?

Benarkah kekayaan materi dapat membuat kita dapat bersyukur?

Banyak orang yang menyangka dengan keadaan materi yang berlimpah – limpah dapat membuat mereka dapat merasa puas dan lebih bersyukur. Benarkah demikian. Saya tahu dua orang yang merupakan dua orang terkaya yang pernah hidup di dunia ini. Dua orang ini memiliki seisi dunia. Makanan mereka melimpah, tidak mungkin pernah habis. Bahkan mereka dapat berkomunikasi dengan Allah secara langsung. Kehidupan mereka sempurna, tidak ada polusi, tidak ada tangisan, tidak ada sakit penyakit. Mereka kaya dari segi tubuh, jiwa, maupun roh mereka. Ya, mereka adalah Adam dan Hawa. Bisa dikatakan Adam dan Hawa adalah manusia paling kaya yang pernah hidup, mereka memiliki seisi dunia. Tetapi Anda semua pasti tahu apa yang terjadi bukan? Ya, ternyata mereka berdua tidak puas dengan apa yang mereka miliki. Hal ini terbukti bagaimana mereka bisa tergoda oleh iblis untuk memakan buah pengetahuan yang baik dan yang buruk yang merupakan satu – satunya buah yang dilarang oleh Allah. Jika Adam dan Hawa dapat lebih bersyukur, mereka tidak akan merasa butuh untuk memakan buah itu, karena toh mereka sudah punya seisi dunia, mereka masih punya banyak buah – buahan lain yang pastinya enak dan lezat.

Jadi jangan sampai kita terjebak oleh tipu muslihat iblis dengan berkata “Jika aku nanti sudah punya dua rumah, baru deh saya bisa puas”. Saya yakin sekaya apapun kita, kita tidak akan pernah puas. Rasa puas bisa terjadi kalau kita bersyukur terlebih dahulu. Jadi kita dapat simpulkan bahwa kekayaan materi sebenarnya tidak dapat benar – benar membuat kita bersyukur.

Tuhan Yesus sendiri tidak pernah menjanjikan kalau hidup kita akan selalu diberkati. Pasti terkadang ada masa – masa sulit yang perlu kita jalani. Ya memang saya yakin jika kita di dalam Kristus kita akan hidup di dalam kelimpahan. Tapi sayang hampir semua orang percaya mereka akan diberkati di dalam Kristus namun tidak tahu apa kewajiban mereka. Belajar dari bangsa Israel di perjanjian lama, saya berkesimpulan bahwa kita akan diberkati jika kita melakukan perintah Tuhan dan tetap setia di dalam Tuhan. Jadi kita tidak boleh begitu saja percaya kalau kita akan diberkati, kita juga harus melalukan bagian kita dengan berusaha keras dan menjalankan perintah-Nya. Jika memang ternyata kita dalam masa – masa sulit dalam keuangan, ada dua kemungkinan, yang pertama Tuhan mau lihat bagaimana iman kita seperti yang terjadi pada Ayub, atau kemungkinan yang kedua adalah kita berbuat dosa dengan berpaling dari Tuhan Yesus.

Saya mencatat hanya ada 2 hal yang dijamin oleh Tuhan Yesus kalau kita tidak akan kekurangan, yaitu makanan dan minuman serta pakaian.

Matius 6:25-31  Karena itu Aku berkata kepadamu: Janganlah kuatir akan hidupmu, akan apa yang hendak kamu makan atau minum, dan janganlah kuatir pula akan tubuhmu, akan apa yang hendak kamu pakai. Bukankah hidup itu lebih penting dari pada makanan dan tubuh itu lebih penting dari pada pakaian? Pandanglah burung-burung di langit, yang tidak menabur dan tidak menuai dan tidak mengumpulkan bekal dalam lumbung, namun diberi makan oleh Bapamu yang di sorga. Bukankah kamu jauh melebihi burung-burung itu? Siapakah di antara kamu yang karena kekuatirannya dapat menambahkan sehasta saja pada jalan hidupnya? Dan mengapa kamu kuatir akan pakaian? Perhatikanlah bunga bakung di ladang, yang tumbuh tanpa bekerja dan tanpa memintal,namun Aku berkata kepadamu: Salomo dalam segala kemegahannyapun tidak berpakaian seindah salah satu dari bunga itu. Jadi jika demikian Allah mendandani rumput di ladang, yang hari ini ada dan besok dibuang ke dalam api, tidakkah Ia akan terlebih lagi mendandani kamu, hai orang yang kurang percaya? Sebab itu janganlah kamu kuatir dan berkata: Apakah yang akan kami makan? Apakah yang akan kami minum? Apakah yang akan kami pakai?

Jadi jika kita sudah cukup dalam hal makanan dan minuman serta pakaian, seharusnya kita sudah dapat bersyukur. Loh rumah kok ga termasuk? Ya, memang rumah tidak termasuk. Jadi kita seharusnya bisa bersyukur walaupun kita masih mengontrak rumah. Lagipula Tuhan Yesus sendiri tidak punya rumah kok. Jadi bersyukurlah kalau belum punya rumah berarti mirip dengan Tuhan Yesus.

Matius 8:20  Yesus berkata kepadanya: "Serigala mempunyai liang dan burung mempunyai sarang, tetapi Anak Manusia tidak mempunyai tempat untuk meletakkan kepala-Nya."

Benarkah jika hidup tanpa masalah akan membuat kita dapat bersyukur?

Percayalah sama seperti penjelasan sebelumnya, jika hidup kita tidak mempunyai masalah sekalipun tidak akan membuat kita dapat lebih mudah bersyukur. Malahan dengan banyaknya masalah yang terjadi akan membuat kita dapat bersyukur. Untuk pembahasan ini sudah saya bahas di dalam satu artikel khusus yaitu Kenapa Tuhan Mengizinkan Adanya Masalah?

Jadi bagaimana sebenarnya agar kita bisa bersyukur?

Setelah pembahasan panjang, ternyata belum ada kesimpulan sama sekali bagaimana caranya agar bisa bersyukur. Yang pasti bersyukur atau tidak bersyukur itu bukanlah tergantung pada keadaan. Bersyukur atau tidak itu tergantung dari respon hati. Respon hati itu pilihan. Jadi untuk kita bisa bersyukur caranya adalah PILIHLAH UNTUK BERSYUKUR. Keadaan yang ada sekarang mungkin saja tidak dapat kita ubah, tetapi kita dapat merubah respon hati kita. Jika sebelumnya setiap kali ada masalah kita mengeluh, kita bisa bersyukur. Kita tidak bisa bersyukur bukan karena kita tidak bisa, tetapi karena kita tidak mau memilih untuk bersyukur. Jadi setiap hari dalam kehidupan kita, dalam keadaan seperti apapun, kita harus tetap mengucap syukur.

1 Tesalonika 5:18  Mengucap syukurlah dalam segala hal, sebab itulah yang dikehendaki Allah di dalam Kristus Yesus bagi kamu.

Ya, Tuhan Yesus menghendaki kita agar kita dapat bersyukur DALAM SEGALA HAL. Dalam segala hal artinya ya dalam segala keadaan, apapun yang terjadi. Jadi ayo kita mulai memilih untuk bersyukur apapun yang terjadi di dalam kehidupan kita. Percayalah penuh kepada Tuhan Yesus yang selalu menjaga kita apapun yang terjadi. Jika kita dapat percaya akan penyertaan-Nya yang ajaib, tentu tidak sulit untuk kita bisa mengucap syukur.

-N.L.H-

4 komentar:

  1. Motivasi sunnguh dengan fakta yang ada.. saya jga mau menambah kan sedikit, kenapa banyakm orang yg masih ragu dengan yesus kenapa?? dia itu Tuhan yg punya bumi ini yg memberikan nafas kehidupan, kenapa kita harus ragu? dialah raja di atas segala raja dialah bapa ku Tuhan Yesus Kristus.

    BalasHapus
  2. Ijin untuk share yaa min
    biar temen2 yang lain juga ikut terberkati seperti saya
    Jesus bless us :D

    BalasHapus
  3. Dasar saya bersyukur ada 3 hal
    1.Saya bersyukur karna Tuhan yesus yang. saya sembah adalah Tuhan yg sudah memilkul dosa sy diatas kayu salip.
    2.Saya bersyukur karna Tuhan Yesus yang sy sembah ,sdh mencurahkan kuasa. Roh KudusNya yg menuntun setiap langkah sy tuk berjalan dalam dunia yg tdk ada kepastian ini.
    3.Sy bersyukur karna Tuhan yesus yg saya sembah akan menjemput sy dan membawa sy ke tempat peristirahatan yg kekal yaitu jerusalem sorgawi.

    BalasHapus